Hoax Kematian Korban Covid-19 Hanya Terjadi di Rumah Sakit

  • Whatsapp
alexametrics

NARASI yang meragukan Covid-19 masih menyebar di media sosial. Kali ini, muncul tudingan bahwa seluruh pasien Covid-19 meninggal di rumah sakit (RS). Tidak ada yang meninggal di luar rumah sakit.

Read More

’’Katanya Ganas dan Mematikan, Jika Memang GANAS, Kenapa tidak Mati di Jalan, Kenapa tidak Mati di Rumah, Kenapa Tidak Mati di Sawah/Kebun, Kenapa Tidak Mati di Pasar-pasar? Tapi SELALU MATI DI RS.’’ Demikian tulisan dalam pamflet digital yang dibagikan ulang oleh akun Facebook SHO FIQ pada 19 Juli lalu (bit.do/HanyaDiRS).

Informasi itu tentu saja ngawur. Sejak angka kasus baru di Indonesia meledak akibat masuknya varian Delta, banyak sekali pasien Covid-19 yang meninggal di rumahnya. Pasalnya, semua RS penuh sehingga mereka harus menjalani isolasi mandiri (isoman) di rumah.

Seperti yang ditulis jawapos.com awal Juli lalu, jumlah warga isoman yang meninggal kala itu mencapai 265 orang. Tim LaporCovid-19 Said Fariz Hibban mengatakan, fenomena itu merupakan potret nyata kolapsnya fasilitas kesehatan (faskes) yang mengakibatkan pasien Covid-19 sulit mendapat layanan medis yang layak.

’’Sedikitnya ada 265 korban yang meninggal dunia positif Covid-19 dengan kondisi sedang isolasi mandiri di rumah, saat berupaya mencari fasilitas kesehatan, dan ketika menunggu antrean di IGD rumah sakit,’’ kata Said. Angka kematian di luar faskes itu terjadi selama Juni hingga 2 Juli 2021. Anda dapat membacanya di bit.do/265Meninggal.

Ada juga pasien yang meninggal di jalan dan di depan rumah. Akhir Juni lalu, warga Sunter, Tanjung Priok, Jakarta Utara, dikejutkan temuan jenazah pria lanjut usia di depan rumahnya. Warga tak berani mendekat dan mengevakuasi jenazah tersebut karena terkonfirmasi positif Covid-19.

Baca Juga  Mobil Ambles di Mumbai, Bukan di Samarinda

Related posts